linux dan kreatifitas

ada temen yang bilang, "linux ngajarin kita lebih kreatif". apakah memang begitu? pengalaman sayah...yup...pernyataan itu sangat bener. dan sayah dukung 1000% kalo boleh. ada banyak pengalaman menggunakan komputer yang bisa sayah dapetin lebih waktu make linux, ketimbang make "produk tetangga". bukan berarti sayah jadi kacang yang lupa sama kulitnya, sejujurnya, kalo ngga' ada "produk tetangga" itu, saya mungkin ngga' akan bisa manggunakan komputer seperti sekarang.

tapi...belakangan ini, "produk tetangga" itu makin nyebelin. yang paling bikin sebel, sebagus apapun spek komputer yang kita punya, kalo loading lama bener, cmiiw, ini berdasarkan pengalaman kompie tante sayah yang speknya dah make intel core 2 duo, memori 512. dah yang paling nyebelin...virus. ya...virus makin banyak palagi kalo kompi dah punya koneksi ke internet (ditambah surfing ke situs "ehem-ehem" :P).

dengan linux, sayah alhamdulillah bisa terbebas dari hal2 kaya' loading lama, virus dan lain2 (apa coba...?) ditambah, dengan linux saya bisa jadi belajar ngoprek lebih dibandingin sebelumnya. dan hal itu adalah pencapaian yang luar biasa buat sayah. itung2 nambah buat di cv nanti, hehehehehe...becanda ding. make linux bukan sekedar nambahin pengalaman make os di cv (emang ada gituh?), tapi lebih dari itu, linux bikin kita pintar.

ada beberapa tulisan setelah ini yang pengen aku share kaya' proses instalasi beberapa software perpustakaan berbasis web yang menggunakan data isis, proses instalasi fonts yang biasa kita di windows serta hubungannya sama x11, proses troubleshooting dikala terlalu "berlebihan" make fasilitas autostart di sessions. beberapa hal yang barusan disebutin jadi salah tiga bagian yang bikin sayah tambah pintar.

insya Allah sayah coba tulis disini, pengalaman2 itu, dan pengalaman2 lainnya. tapi, karena ada tuntutan kerjaan di kantor, sayah mungkin baru bisa mencurahkan cerita2 itu nanti setelah tanggal 19 juni. jalan2 dulu ke taman nasional gunung halimun salak :D

Komentar

Postingan Populer